Abstrak, Cerita Kita, Kehidupan, Persahabatan, Waktu, Writing

Jadi Anak Guru Itu…

Buka identitas diri sendiri enggak apa-apa, kan? HAHAHA. Okelah, mari kita bercengkerama sebentar perihal hidup.

Gue terlahir dari orangtua yang berprofesi guru. Meskipun Mamih dan Papih guru, tapi mereka kerjanya enggak satu sekolah, kok. Cuma masih dalam satu lingkup kota aja.

Gue sebut diri gue sebagai “anak guru” karena orang-orang yang kenal gue pasti mengaitkan kerjaan Mamih-Papih. Sebenarnya berat loh ada title “anak guru’, suwerrrr. Nih gue bagi ceritanya yaaaa.

Jadi Anak Guru itu..harus  jaga tata krama.

Tata Krama? Iya, kamu dituntut untuk jadi anak baik-baik. Karena mereka berpendapat bahwa guru adalah orang baik-baik yang mengajarkan anaknya menjadi orang baik, maka anak sang guru sendiri haruslah mencerminkan sikap dan perilaku orangtuanya.

Gue punya cerita nih, di simak ya!

Pas SMP dulu, hari sabtu itu hari ekskul, anak-anak bebas pakai sepatu warna apa dan kaos kaki macam apapun. Nah, saat itu gue pake kaos kaki merah se-betis ada gambar hati warna-warni. Enggak sengaja ketemu pembina OSIS pas mau ke kamar mandi, kebetulan doi terkenal emang sangat disiplin perihal peraturan sekolah. Lantas gue dipanggil deh tuh ya.

“Mia, sini kamu”

“Iya, bu”

“Pakai kaos kaki apa itu kamu? Anak guru masa begitu, awas pake kaos kaki kayak gitu lagi”

 Yah, sedih deh gue kalau perilaku gue disangkut pautkan dengan kerjaan Mamih-Papih. Nanti yang ada nama mereka jelek karena gue. haaahhhh…

Jadi Anak Guru itu…harus pintar.

Setiap pergantian semester, pasti akan ada pembagian raport dong ya, dan tentu saja akan ada peringkat kelas. Bah! Ini yang bikin amsyong.

Ada tuh tetangga yang nanya ke gue.

“Neng, dapet ranking ya? Ya pastilah anak guru mah dapet ranking”

“heheheheh”

Kenapa gue ketawa? Karena gue kaga dapet ranking. BAHAHAHA.

Jadi seakan-akan gue terbebani, kalau gue enggak pinter berarti Mamih-Papih gagal mendidik anaknya sendiri, bagaimana mendidik anak orang lain di sekolah? fiuhhh

Jadi Anak Guru itu…harus jaga identitas

Jaga identitas? Iya, tau sendiri dong kalau teman-teman udah ngomongin guru yang dikeselin , pasti asdgdfhkslweiojfgcbsdhftajkyjefr. wakakak

Nanti gue yang kena sasaran “Eh mi, emak lu kan guru, bilangin tuh bapak/ibu ini ngajarnya enggak bener”

Belom lagi pas UAS atau UN.

“Mi, lu dapet bocoran UN kan dari emak bapak lu? Bagi gue sini”

“Wah, si Mia mah anak guru, pasti dikasih tau soalnya sama emak bapaknya nih”

Padahal mah ya, boro-boro dikasih tau soal atau bocoran, diajarin aja kagak. wakakakak

Gaes, anak guru itu enggak melulu tahu tentang soal ujian. Contohnya gue, pas mau UAS atau UN gue cuma disuruh sekolah dan belajar yang bener. Apalagi hasil kelulusan, emak bapak gue mah kagak tahu anaknya lulus atau enggak sebelum ada pengumuman resmi dari sekolah. Jadi, jangan berfikiran instan yah.

Jaga identitas bahwa gue anak guru ini sangat amat gue lakuin pas masuk SMK. Karena kebetulan gue sekolah tidak di satu kecamatan tempat Mamih-Papih kerja. Jadi, bisa dibilang gak ada yang tahu kalau gue anak guru. mihihihihi

Jadi Anak Guru itu…harus tahan banting.

Tahan banting? Emang lo bisa dibanting? 

Tahan banting yang gue maksud adalah rangkuman dari semuanya. Bahwa, sebagai seorang anak guru, harus kuat dengan omongan orang lain. Abang dan ipar gue adalah guru juga, mereka pun disangkutpautkan dengan Mamih-Papih, seperti :

“wah bapaknya guru, ibunya guru, ya wajar anaknya juga jadi guru” 

“Neng, abang ngajar dimana? Sekolahan papah ya?”

Padahal kenyataannya adalah…Abang dan istrinya jadi guru itu usaha sendiri. Untuk bisa ngajar di satu sekolahan ya  mereka usaha sendiri, gak minta bantuan Mamih-Papih untuk masukkan.

Dan, tibalah gue lulus SMK dan disuruh kuliah.

“De, kamu kuliah ambil jurusan bahasa inggris. Nanti kalau udah lulus, kamu ngajar tuh”

Gue mikir, yaAllah gue disuruh ngajar, ngajarin adek sendiri aja gue bentak-bentak, gimana ngajar anak orang hahaha

Lalu, ada dua orang tetangga yang bertanya smabil bercakap-cakap

Tetangga A : “Neng kuliah ambil jurusan apa?”

Tetangga B : “Paling jadi guru biar kayak Papih ya?”

BAH! Belom gue jawab orang lain udah punya jawaban versi mereka masig-masing hahaha.

Maka, sampailah pada keputusan gue enggak mau kuliah dijurusan bahasa inggris kalau ujung-ujungnya disuruh ngajar sama papah, dan enggak mau kuliah jurusan PGSD kalau ujung-ujungnya orang lain sudah berpendapat seperti diatas.

Sebenarnya agak capek kalau disangkutpautkan dengan kerjaan orangtua. Ya meskipun hidup lo gak bakal jauh dari orangtua, tapi masa iya, image orangtua lo rusak karena perilaku lo sendiri?

Jadi anak guru itu enggak gampang, harus baik-baik sebagai cerminan orangtuanya.

With Love,

Mia sang anak Guru.

Share

2 Comments

  • Reply

    im

    July 22, 2016

    risiko jd anak guru kek gitu ya, tp dulu gue malah pengin lho jd anaknya guru. Soalnya gue liat tmn gue yg anaknya guru tuh selalu dlm awasan gt kalau soal prestasi. Beda sama gue yg nggak begitu di pedulikan dlm hal prestasi. Trus anak guru tuh klo mau kuliah jg disarankan kek gt, nggak bingung lg kan? gue malah trserah tp waktu udh milih mau jurusan ini eh malah ga dibolehin kuliah :’D nasibb
    btw salam kenal ya mia, gue a’im suka posting ttg curhat kek km ini haha. makanya gue baca punya km, kepo juga soal pendapat pribadi yg jd anaknya guru 😀

    • Reply

      Mia Fajarani

      July 23, 2016

      haha, tipe-tipe anak guru itu memang beda-beda. ini cuma cerita dari sisi hidup gue aja sebagai anak guru, ya pengalaman pribadi aja haha. Itu aku diarahin, tapi aku nya enggak mau. Jadi anak guru itu enak-enak enggak-enggak deh. hehe.
      Salam kenal jugaaa a’im :)

Leave a Reply