Cerita Kita, Cinta, Kehidupan, Uncategorized

Day 3 : Posesif Versus Penurut

Suatu hubungan akan kurang berjalan dengan baik jika salah satu pihak posesif hingga over protective.

Yang satu curigaan mulu, yang satu asik aja ngejalanin hubungan kayak gitu. Posesif nan Over Protective? Awalnya, itu bikin hati berbunga-bunga bahwa sang pacar perhatian sepenuhnya pada diri kita, tapi lama kelamaan kok malah menghambat kehidupan?

Pada postingan kedua, gue menceritakan mengenai hal yang pertama dan memilukan, maka dikesempatan kali ini gue menceritakan tentang Posesif Versus Penurut untuk #30HariMikirinMantan . Lanjut disimak ya! 😀

Saat itu, Facebook merupakan media sosial yang sering sekali digunakan oleh semua kalangan, termasuk gue. Berawal temenan dari facebook, ketemuan dan akhirnya jadian. Facebook memiliki sejuta kenangan dan cerita tentang kehidupan dan cinta.

Ketika gue beranjak dewasa, kala itu pula gue beranggapan harus memiliki banyak teman yang akan memudahkan kehidupan setelah sekolah ini. Lantas, gue sering wall-wall-an sama orang lain. (wall-wall-an adalah suatu istilah ketika seseorang bercakap-cakap melalui pesan dinding di fesbuk).

Namun, pada satu kesempatan facebook gue kayak ada sedikit masalah, pertemanan yang hilang, pesan dinding yang diapus, private message yang hilang. Hello, siapa yang obrak-abrik fesbuk gue, padahal ga ada yang tau passsword sm emailnya.

Gue curiga, Bintang yang utak-atik fesbuk melalui hape gue, karena pernah beberapa kali doi minjem hape gue. Gue gampang curigaan? Iya betul sekali, tapi gue juga gampang percaya sama orang lain 🙂 Kecurigaan gue belum terbukti dengan probabilitas yang ada. So, gue biarin aja masalah kecil itu.

Berkenalan awalnya dari fesbuk, maka ketika kita sama-sama online, kita ngobrol bareng. Karena pada saat itu fesbuk gue gunain buat fangirling-an, gue lama tuh bales chat-nya Bintang, eh tetiba doi ngechat gini :

“Kamu ngapain sih lama banget balesnya. Kamu lagi PDKT ya sama cowo lain?”

“Yaampun, enggak. Aku lagi liat berita tentang Korea”

“Ah bohong kamu”

“Aku gak bohong ih”

Dan tak ada balasan saat itu padahal kita sama-sama dalam posisi online, tapi gak ada yang mau mulai percakapan.

Kalau kamu dituduh kayak gitu, jleb gak sih rasanya? Gue sih iya, padahal lagi update tentang Oppa-Oppa eh malah dikira PDKT sama orang lain.

Pertengkaran tidak hanya itu, doi selalu nuntut utnuk bales sms scepatnya, karena ujung-ujungnya kalau bales sms-nya lama, ya dituduh lagi. Capek? Iya. Tapi, rasa itu melebihi dari rasa capek.

Entah karena hal apa, gue nge-logout akun fesbuk gue dari ponsel kesayangan. Otomatis ketika gue mau wara-wiri di fesbuk, gue mesti login dengan memasukkan email berserta password.

Jengjengjengjeng!!!!!

Password gue salah!

Gue langsung sms Bintang.

“Kamu ganti password FB aku?”

“Enggaklah”

“Ngaku”

“Kenapa emang? Rasain tuh ga bisa chatting sama cowo lain”

Apa yang gue rasain saat itu? Gue sedih, miris, kesel, takut. Padahal gue udah berdedikasi buat dia, tapi malah dicurigain melulu.

Seminggu lamanya baru dikasih tuh password-nya, gue cek ini itu ada dan sesuai. Tapi, tetap aja pertemanan gue banyak yang hilang. Dan ternyata setelah di cek, ada beberapa yang di un-friend dan yang lebih parah itu di blokir sama Bintang!

Gregetan gak sih? Iya, gue gregetan, kenapa mesti di block, ya gak?

Ini kan masih pacaran, bukannya udah nikah yang apa-apa mesti nurut apa kata suami. Baru pacaran aja udah kayak gini, gimana nanti setelah nikah?

Baru kali ini gue diginiin, apa-apa dicurigain, di gantilah passwordnya, di blokirlah temen-temen gue.

Masih pacaran itu hidup masih bebas, karena belum terikat dengan satu hubungan sakral diatas nama Tuhan.

Share

14 Comments

  • Reply

    Sandi Iswahyudi

    16 March, 2016

    ehem, kesel banget tuh pastinya. tapi enakan gitu si mbak. berarti udah dikasih tahu kalau dia gak baik buat kita hehe. jadi ya cari lagi dah 😀

    • Reply

      Mia Fajarani

      17 March, 2016

      Iya, alhamdulillah akhirnya dipisahkan. Kalau masih berlanjut, gak tahu deh bakal kayak gimana?

  • Reply

    dony prayudi

    31 March, 2016

    kadang saya suka bertanya dalam hati jika ada pasangan belum menikah yang share everything, mulai dari berbagai macam password sampai tabungan. padahal bisa saja……. ah sudahlah, setiap orang punya pemikirannya masing-masing iyakan ya?

    • Reply

      Mia Fajarani

      2 April, 2016

      haha, bisa saja putus. gitu kan? iya, iap orang punya jalan fikiran sendiri, dan fikiran saya saat itu masih manut-manut aja apa kata orang lain XD

  • Reply

    ifadilah

    1 April, 2016

    Kasian-kasian-kasiaan.
    Password diganti sama doi ada email jadi gak perlu bingung mi..

    Kalo sakitnya berlanjut hubungi dokter eaa

    • Reply

      Mia Fajarani

      2 April, 2016

      iya, bisa recovery dong skrg mah. dulu kan masih agak gaptek hahaha

  • Reply

    febridwicahya

    3 April, 2016

    Eng… segala yang over kadang emang nggak baik ya -_- paling kurang suka sih sama orang yang terlalu posesif gitu, kayak bikin kita terkekang -_- kalau penurut, bagus sih, tapi nggak penurut banget juga ._.

    • Reply

      Mia Fajarani

      3 April, 2016

      Iya, ruang geraknya terbatas ya. Mau ini mau itu serba salah. Dan ah, akhirnya sudah keluar dari jerat itu??

      • Reply

        febridwicahya

        10 April, 2016

        Terbatas banget 😀 wkwkkw bener, serba salah banget kan -_- ‘keluar’ adalah solusi terbaiknya ya 🙂

        • Reply

          Mia Fajarani

          11 April, 2016

          Iya, keluar dari lingkaran itu adalah satu-satunya jalan terbaik buat dia dan buat aku☺?

  • Reply

    Sie-thi Nurjanah

    9 April, 2016

    Posesif banget ya..terlalu mengekang di taraf hubungan masih pacaran rasanya itu hubungan kurang sehat

    • Reply

      Mia Fajarani

      11 April, 2016

      Iya, kurang sehat banget?? baru pacaran aja udh gini. Gimana nanti udh nikah kan?

  • Reply

    dony prayudi

    10 April, 2016

    kalau baru pacaran aja udah posesif banget sih susah deh. apalagi kalau sampai ngelarang buat ketemu temen-temen. bisa repot

    • Reply

      Mia Fajarani

      11 April, 2016

      Repot banget kalau udah sampe ngelarang hal yg berhubungan dengan teman. Rasanya mau matikkk ga bisa komunikasi brg mereka haha

Leave a Reply