Pamitlah Sebelum Pergi, Kemanapun Tujuanmu.

Dalam Islam, ada hukum yang mengatur bahwa Istri harus meminta ijin dengan Suami jika ingin keluar rumah. Dan begitupun sebaliknya, Suami harus mencium istri dan anak sebelum berpergian.

Eits, gue gak bahas tentang Suami-Istri, kok. haha maklum masih jomblo jadi jangan belagu ngomongin suami-istri XD

Pamitlah sebelum pergi, kemanapun tujuanmu.

PhotoGrid_1459675485752

Setiap keluarga pasti punya satu kebiasaan jika hendak pergi. Entah mesti cium tangan, cipika cipiki, peluk kanan kiri dan lain sebagainya. Tapi pada kesempatan kali ini, saya akan membahas tentang kebiasaan sebelum pamit yang ada di keluarga saya.

Berpamitan

  • Ketika Papih mau berangkat kerja, pasti anak-anaknya dibangunin dan disuruh anter Papih sampai ke teras depan.

Kebiasaan itu sudah berlangsung sejak saya kecil, sebelum Papih berangkat pasti saya berebut minta dicium atau digendong, maklum dulu saya masih jadi anak bontot. Dan pernah kejadian, ketika di suatu pagi, saya bangun kesiangan, Mamih lagi didapur “Mih, Papih kemana?”, saya bertanya dengan muka bantal. “Papih udah pergi daritadi. Makanya bangun!” Buseeetttt saya diomelin XD.

Ada lagi satu kejadian yang mengharuskan saya untuk bertanya kemana papih akan pergi.

  • Selalu pamitan hendak kemanapun, meski jarak memisahkan.

Kebiasaan yang lain untuk pamitan adalah, harus pamit meskipun berbeda kota. Jadi, ketika Papih di Jogja, trus mau ke Solo, pasti beliau nelpon Mamih, “Halo, Mih, Papih udah mau berangkat ke Solo, nih” 

Begitupun sebaliknya, Mamih lagi dikantor, trus ada urusan di pemda, pasti nelpon Papih, “Mamih mau ke pemda, Pih”

Sedangkan anaknya? Kita juga macem gitu! Misalnya saya lagi di Tangerang, trus mau main ke Citra Land di Cikupa “Neng mau ke Citra Land di Cikupa sama Aa”

Momen saya main ke Cikupa bareng kakaknya mamah sekarang tinggal kenangan, beliau telah meninggalkan kami untuk selamanya. Mama, begitu kami memanggilnya, see you on another life, Ma.

Aneh ya? Sedikit sih, tapi kebiasaan ini pasti terjadi karena suatu kejadian.

Ceritanya, saya balik sekolah itu jam 1 siang pas SMP, nah kebetulan pada hari itu saya ada kursus jam 2. saya memilih untuk langsung ke tempat kursus daripada harus pulang dulu *capek cyiin bolak-balik* . Ketika sampai ditempat kursus, baru inget kalau hape mati dan gak bawa casan. Yasudahlah, pasti Mamih tau saya ada kursus hari ini.

Akan tetapi, setibanya saya dirumah sehabis kursus, saya salam gak ada yang jawab, saya teriak “Mamiih, neng pulaang” tapi gak ada yang jawab juga. Lantas saya langsung masuk kekamar Mamih. Eh taunya Mamih keluar dari kamar mandi sambil nangis, lho kenapa nangis , sambil terisak Mamih bilang “Dede kemana aja, Mamih cariin gak ada. Mamih telpon gak bisa, hiks”  YAALLAH, SAYA MIRIS banget BERASA DITUSUK PISAU, JLEB!

Semenjak itu, saya tambah mengerti arti “Pamit” ketika hendak berpergian. Agar orang tua maupun orang lain tidak khawatir.

  • Pamitlah sekalipun hendak kerumah tetangga

Iya, ini menjadi satu kebiasaan dari kebiasaan pamit lainnya di keluarga.

Kudu harus mesti pamit meskipun itu mau ke warung, ke rumah tetangga, jajan ke depan sekolah, dan kemanapun yang jaraknya sangat dekat. Pernah ada kejadian lagi, dan kali ini saya lagi yang menjadi objek pencarian Mamih Papih.

Pas saya masih SD gitu deh, yang jamannya kalau magrib masih berada diluar rumah bakal diculik wewe gombel, haha. Nah, setelah Isya itu saya dipanggil sama Tante, untuk main kerumah Nenek. Rumah Nenek saya itu sebelahan, sis. Ya saya langsung kerumah Nenek dong, tanpa pamit. Setelah saya chitchat sana sini sama Tante dikamarnya, saya memutuskan untuk pulang. Pas keluar dari rumah Nenek, eh Abang lewat sambil bawa motor “Itu, si Neng Mia!!!Gua udah nyariin sampe kedepan!”  laaaaaahhhh, saya dicariin. wkwkwkwkw

Maka dengan semua kejadian yang pernah terjadi, saya selalu bilang hendak kemana alias pamit.

Gak rugi kok cuma bilang pamit, gak rugi kok cuma kasih kabar mau kemana dan kemana. Orang Tua pasti akan sangat khawatir ketika sang anak tidak memberi kabar. Jadi, bagi kalian semua, tolong selalu keep in touch sama keluarga kalian. Sekalipun hanya melalui SMS, jika banyak rejeki ya bisa nemuin langsung (bagi yang LDR dengan keluarga).

So,sesuai dengan judul tulisan ini, saya ulangi sekali lagi “Pamitlah Sebelum Pergi, Kemanapun Tujuanmu”.

Ps : Abis ini mending dengerin lagunya Tulus deh, atau nonton Music Videonya aja yang berjudul Pamit disini .

Much Love,

MF

54 Replies to “Pamitlah Sebelum Pergi, Kemanapun Tujuanmu.”

  1. Yup, bener banget, kayaknya g cuman dari segi agama sih. Emang yg namanya pamit sama keluarga kalau mau pergi itu udah budayanya masyarakat indonesia, entah cium tangan, cipika cipiki dsb

    • Iya, aku cuma nyambungin aja ttg agama, karena hidup kita gak jauh dari agam? aku ga biasa salaman, karena kadang tangannya suka bau.haha aku lebih milih cium ??

  2. Sebagai ibu yang sering cari “itiknya” yang sering ngumpet di rumah tetangga…. aku bakalan sueneng banget kalau sudah bisa mengajarkan Si Bontot selalu pamit jika mau bermain. Cius….
    Mia.. serius… zaman kamu SD, gosip Mak Wewe masih berlaku? tahun berapa, tuh?

  3. wah ini nih hal yang harus ditanamkan sekarang. banyak negara yang sudah modern tapi masih menerapkan pamit kemanapun. Masih inget kartun sinchan kan. setiap pergi dan datang selalu mengucapkan salam dengan kencang

  4. Paling sebel kalau suami pamit ke tempat A dan mampir-mampir ke tempat lain tapi nggak pake pamit.. Tapi selama hp nya on, pasti aku usahain telfon atau sms cuma mastiin dia ada di mana..Mmeskipun yakin kalau dia pasti aman, tetep aja khawatir.

  5. ini cerita dari ayahku yang bercerita tentang abangnya (pamanku):
    “Lia (aku) tau nggak, apa yang paling ayah kagumi dari uak (paman: batak) Lia itu? Ayah pengin suatu saat kayak dia, tapi sekarang udah nggak bisa…”
    “Apa, Yah?”
    “Uak itu selalu pamit ke rumah nenek buat pamit kalo mau ke mana pun, setiap pagi pasti dia mampir ke rumah nenek buat pamitan. nggak peduli walau dia udah terlambat atau gimana. dia pasti selalu menyempatkan diri buat pamit sama nenek, meskipun di akhir nenek nggak ingat sama anaknya yang tiap pagi selama berpuluh-puluh tahun selalu mencium tangannya.”

    dari situ, aku tahu, ada pelajaran penting yang aku dapat dari cerita ini. 🙂 semoga kamu juga

  6. Hahha, iyaa saya di keluarga juga menerapkan budaya seperti itu.
    Untuk memberi kabar, dan (amit-amitnya) kalau kenapa-napa kan jadi tahu posisi dan tujuannya mau kemana.

  7. Pamit ini kebiasaan kecil yg berdampak besar yaaa 😀

    Aku juga walau cuma ke warung pamit atau kalo gak pamit nanti digupekin kirain pergi ke mana :))

  8. Iya aku juga gitu, kemana-mana pamit sampai sekarang. Apalagi sekarang sering keluar kota, kalau didalem pesawat terus belum sms Ibuk atau Bapak dirumah pasti ada yg kurang. Padahal saya dimana Ibu dimana hehehe

  9. Kirain mau cerita lagunya Tulus yang Pamit.
    Tapi keren ya kebiasaan di keluarga lo mi. Sepele sih tapi gue nggak yakin setiap keluarga nerapin hal ini. Good post Mi. 🙂

    • Haha gaakkk. Gue belum terlalu mahir mengulas sebuah lagu sekalipun berbahasa Indonesia???
      Iya,paling keluar rumah doang pamitnya, tp ketika mau kemana-mana gak pamit dulu?

  10. Aku biasanya kalau agak jauh pamit tapi kalau deket mah ngga, hehe. Soalnya kalau deket kan pasti cepet baliknya juga, kecuali mau main di tempat deket tapi agak lama baru deh pamit, :))

  11. Iya sih. Dengan pamit kan bisa jelas. Jadi gak perlu cemas. Mungkin saya kudu lebih menerapkan ini lagi sih

  12. Budaya Jawanya kental banget ya Mi. Aku juga begitu. Pamit adalah perjanjian tidak tertulis saat mau bepergian kemanapun, entah dekat atau jauh.

Leave a Reply to Muhammad Zaini .com Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*