Cerita Kita, Kehidupan, Pilihan, Waktu, Writing

Serba-serbi Motor

Motor, sebuah kendaraan beroda dua yang bisa ditumpangi dua orang atau bahkan lima orang, tergantung berat badan dan ketersediaan jok.

Motor adalah alat transportasi yang mudah dibawa kemana-mana dan bisa mencapai daerah terpencil yang susah dilewati oleh kendaraan beroda empat alias mobil.

Kali ini gue membahas motor, ada apa sih dengan motor?

Sebenarnya enggak ada apa-apa, gue cuma mau berbagi cerita seputar serba-serbi motor. hehe. Tahun ini, tepat tiga tahun sudah gue mengendarai motor untuk menjelajahi pelosok daerah, mencari kebahagiaan dunia, dan membantu sesama. Iya, gue baru bisa mengendarai motor dan menggunakannya sebagai alat transportasi ketika awal masuk kuliah.

Kalau diinget-inget dari jaman SMK, yang banyak teman-teman itu bawa motor ke sekolah, gue ditawarin tuh sama Papih, “de, kamu mau motor?” dan gue jawab “gak mau ah, mau sepeda aja. Mountain Bike” .  Tapi setelah gue pertama technical meeting untuk ospek dikampus, gue langsung sms Papih “minggu depan neng ospek jam enam pagi udah sampe kampus.besok beliin motor.yang warna merah aja” wakakakaka . Pas sampe rumah, gue langsung di serbu Mamih-Papih “kamu, ditawarin motor minta sepeda” “minta motor udah kayak minta cabe, besok kudu ada.gimana sih, de”. Dan gue cuma jawab “ya kan besok ospek nya kudu sampe kampus jam 6.kalau naik angkot kan harus berangkat subuh,belom macetnya, ngetemnya” bahaha anak durhaka banget yak banyak alesan.

Screenshot_2016-06-10-08-42-30-1

Dan akhirnya, motor itupun dibelikan oleh kedua orang tua, motor pabrikan milik Marc Marques, jenis matic, warna merah, dan STNK atas nama gue. Kurang baik apa ya Mamih-Papih gue yang biasa dipanggil emaak bapak.wakakak STNK atas nama gue itu, kata Papih, biar bayar pajak doi gak gede, karena ada motor Vespa -yang gak pernah dipake tapi pajak selalu hidup- dan motor yang digunakan papah untuk bekerja.

Eits, tapi motor matic merah itu enggak langsung gue bawa ke kampus, karena guepun kudu belajar dulu naik motor. Baru tiga bulan setelahnya gue bawa motor itu ke kampus deh hehe.

Selama ada jam perkuliahan, kegiatan kampus, disuruh beli ini-itu, kerumah ini-itu, ngerjain tugas ini-itu, gue selalu bawa motor. Dan hidup gue tak lepas dari motor.

Screenshot_2016-06-10-08-44-38-1
helm kesayangan

Yang namanya kegiatan kampus kan pasti ada tuh kunjungan ke suatu instansi tertentu ya kalau dijurusan gue, nah kebetulan gue pun ketua kelas yang kudu koordinir ini-itu, ditambah lagi gue ikut organisasi yang banyak kegiatan di luar lingkungan kampus, memaksa gue untuk selalu menjaga performa motor. Gimana caranya?

Gue emang bukan cewek yang mengerti otomotif, tapi gue mengerti keadaan motor itu sedang fit atau tidak melalui perasaan. Contohnya, ketika tarikan motor itu terasa berat, itu pasti ada sesuatu. Rem yang sudah terlalu dalam, pasti itu harus ganti kampas, lalu ketika setir tidak seimbang pas dibawa ngebut diatas 60km/jam, itu pasti ada masalah dibagian komstir, dan rajin service motor 3bulan sekali atau semaunya aja. Kalau udah bermasalah kayak gitu, gue cuma bisa laporan “Pih, motor ga enak tuh” dan Papih pasti jawab “Yaudah bawa ke bengkel, nih uang nya”  *nikmat Tuhan mana, yang kau dustakan*

Motor itu sifatnya pasti jatuh, beda dengan mobil yah, mobil itu enggak bisa jatuh, karena rodanya ada empat. Nah, resiko kecelakaan motor memang lebih besar, maka Papih dan Abang selalu nasihatin banyak hal ketika bawa motor itu harus gimana, kalau sedang hujan harus seperti apa, dan kalau diberentiin polisi jangan takut! Iya, kalau takut diberhentiin oleh polisi, mending naik kendaraan umum aja! Ketika naik motor, gue berkomitmen:

“Kalau terjadi sesuatu, seperti kecelakaan, jangan hubungi orang tua terlebih dahulu untuk minta pertolongan. Tapi usaha sendiri gimanapun caranya harus pulang kerumah”

Kenapa seperti itu? Karena kalau gue hubungin Orang Tua, pasti mereka panik tingkat dewa anak perempuannya kenapa-kenapa, dan alasan lain adalah…pasti mereka nyuruh orang lain buat nolong gue wakakaka. Contohnya aja, gue jatuh dari motor setahun yang lalu pas banget diturunan -alhamdulillahnya gue kaga dilindes mobil avanza- dengan kaki berlumur darah, motor lecet, spion berantakan(?) dan komstir bermasalah, gue pulang kerumah, trus langsung nyariin Mamih-Papih “Mih,Pih, neng jatoh di tanjakan, nih kaki neng.tau ah, motor pada rusak” Apa respon mereka? “yaudah diem dulu, Mamih mau ke warung” bakakaka

Naik motor itu harus menerima konsekuensi kehujanan dan kebasahan sampai ke “daleman” paling dalem. Karena, Mamih-Papih itu enggak mau ada alasan “disini masih ujan” . Ada yang tahu alasan dibalik itu apa? Mereka takut anaknya diapa-apain pas neduh dikala hujan.hiks. Jadilah gue selalu siap sedia jas hujan di motor. Masalah bawaan gue yang takut kebasahan, itu sih udah resiko. Gue mau berbagi sedikit tips buat kalian nih jikalau terjebak hujan, bukan terjebak nostalgia yah :

  • Handphone, jam, dan dompet masukin box motor.
  • Sedia plastik untuk bungkus buku-buku, dan untuk bungkus laptop.
  • Jangan lupa selalu siap sedia Bag Cover kalau lagi bawa laptop.
  • Sendal jepit sifatnya enggak wajib untuk dibawa, tapi kalau lagi mau bawa ya dibawa. Dulu itu gue kuliah sering banget pake flat shoess, jadi kalau berangkat pas hujan, gue milih pake sendal jepit berangkatnya dan sampai kampus baru deh ganti flat shoes yang disimpen di box.
  • Bawa baju ganti. Dulu gue selalu bawa kemeja buat ganti karena intensitas hujan yang besar, gaes. hafftt
  • Pandangan harus jelas, jangan sampai kaca Helmet itu buram karena uap. Bisa bahaya kalau pandangan mata kita enggak jelas.
  • Jangan terlalu ngebut, jangan terlalu lambat. Karena jalanan kan licin, jadi jangan terlalu ngebut untuk mengurangi resiko kecelakaan, dan jangan terlalu lambat untuk mengurangi resiko membahayakan pengendara lain.
  • Konsentrasi penuh. Kalau kita ngelamun pas hujan-hujanan gitu, bisa saja pas ada lubang kita malah jatuh. Kan  lucu.
  • Kalau motor kamu matic, lewati saja genangan air yang ada dijalan sambil pelan-pelan dan jangan melepas gas ketika sedang mengerem. Karena kalau gas dilepas di bagian genangan yang cukup tinggi dan air masuk melalui knalpot atau baling-baling, motor bisa saja mati.
  • Stay Calm, dan tetap berdoa agar selamat sampai tujuan. Ingat, tibalah dengan selamat karena akan selalu ada orang yang menunggu kita pulang. hehe

Tapi, ada sisi kurang mengenakan bagi seorang cewek jomblo yang punya motor loh, gaes. Contohnya nih ya, cewek-cewek pasti kan minta dijemput atau diantar tuh sama abang ojek, abang kandung, temen, gebetan, pacar atau bahkan mantan. Nah, gue sebagai cewek jomblo yang punya motor, gak ada tuh istilah minta jemput atau minta antar. Karena, ketika gue minta dianter Abang untuk beli seseuatu yang jarak tempuhnya lumayan jauh, doi malah ngerespon “Kan punya motor, pake be sonoh” *maap ya, mia campuran betawi-sunda, jadi begini dah ngemeng nya* Yasudah, semenjak itu gak pernah minta dianterin. Kecuali lagi sakit parah, gue minta dianter. Pulangnya ya jalan sendiri.wakakaka. Gue pergi nonton bioskop, ke Puncak Bogor, ke Jasinga Bogor dan acara organiasasi ya sendiri aja naik motornya. Sekali nya pergi bareng cowok, gue yang bawa motor. *pait gak sih? haha*

Hah, Mia emaang kudu jadi cewek kuat, cewek Strong luar dalam. Gue nulis ginian bukannya sedih, tapi malah ketawa-ketawa sendiri. HAHAHA . Ya udah lah ya, sekian cerita tentang serba-serbi motor dari Mia. Keep watching, MotoGP yaw #loh.

Keep safety while riding your motocycle.

With love,

Mia.

Share

8 Comments

  • Reply

    aLdyputRa

    10 June, 2016

    Kurang 1 doang nih, sarung tangan. Biar kalau kenapa2, telapak tangan ga luka. Kalau yang kiri luka mendingan, kalau yg kanan? Gimana hayoo..

    • Reply

      Mia Fajarani

      10 June, 2016

      ?? iya betul.sarung tangan itu kudu. Tapi kalau lagi hujan jangan di pake jas ujan nya ah hehe

      • Reply

        aLdyputRa

        11 June, 2016

        Kalau lagi hujan pas lagi menuju pulang ke rumah, bablas aja ga usah pake jas hujan. Jalanan lebih lega 🙂

        • Reply

          Mia Fajarani

          11 June, 2016

          Emberaan. Kadang kalau jalan pulang basah2n aja kena ujan. Yg penting barang2 penting gak kebasahan hehe

  • Reply

    Fandhy

    10 June, 2016

    Sarung tangannya mana kak ? terus tambahan, biasanya cewek tuh suka pake sarung tangan yg bentuknya kayak alat pengangkat panggangan, yang nempel di kemudi. Biasanya terbuat dari kain “cempal” haha itu loh ya katanya biar buat ngelindungi kulit tangan biar gak gelap

    • Reply

      Mia Fajarani

      11 June, 2016

      Ahaha nanti deh aku bikin postingan lain yg bahas atribut yg di gunakan perempuan pas naik motor ?? lucu juga kek nya

    • Reply

      aLdyputRa

      11 June, 2016

      Jangan, kak. Yang modelnya nempel di stang motor kan ya? Bahaya itu. Ruang gerak buat tangan jadi terbatas 🙂

      • Reply

        Mia Fajarani

        11 June, 2016

        Iya itu, yang kayak alat masak warna-warni bahkan bermotif bunga-bunga. Awalnya aku fikir itu sengaja alat masak di gunain sebagai sarung tangan, eh tau nya beda kasus? pernah baca artikel ttg sarung itu, dan efek nya bikin jari bengkok pas kecelakaan?

Leave a Reply